Senin, 28 Mei 2007

[MENGENANG KEMBALI] Buku Bahasa Indonesia



Indah, masih dan insyaAlloh akan selalu saya ingat. Salah satu kenangan bersama beliau, kakak perempuan kedua saya (Aar Arisa Triyasari (almh), red).

Saat itu saya masih duduk dibangku Sekolah Dasar. Ketika perasaan manja seorang anak bungsu yang mungkin kalo sekarang saya pikir tidak perlu ada, justru saya lakukan saat itu. Disaat Mama harus membanting tulang, mencari biaya untuk sekolah anak-anaknya, termasuk saya. Saya justru malah meminta dibelikan sebuah buku Bahasa Indonesia.

Namun, tentu saja hal ini tidak mudah untuk dikabulkan.

Cengeng, mungkin itu yang ada dalam diri saya saat itu. Saya hanya bisa cemberut dan menangis (mungkin lucu kalau diperhatikan saat ini).

Sampai akhirnya kakak perempuan saya itu menawarkan solusi, "Gimana kalo kita bikin aja buku Bahasa Indonesia-nya?".

Beliau dengan sayangnya membuatkan sebuah buku buatan sendiri, dengan tulisan tangan, namun dimiripkan dengan layout buku aslinya, berikut gambar jilid dan isi bukunya ...

Subhanalloh, terimakasih teh... semoga ini menjadi salah satu amal baik yang akan menemanimu ketika kini kau telah berada menghadap Illahi Rabbi. Amiin

3 komentar:

  1. Subhanallah... kisah sederhana yang mengharukan.
    Semoga dengan kasih sayangnya ini Alm Teteh mendapat tempat terbaik disisi Allah.

    BalasHapus
  2. Subhanallah...jalinan persaudaraan yang begitu indah..mengharukan..
    semoga beliau ditempatkan disurgaNya, aamiiin

    BalasHapus