Rabu, 13 Februari 2008

Mahakarya!

Bismillaahirrahmaanirrahiim,

Waktu isya telah cukup lama berselang, keheningan malam kini mulai menghiasi disatu tepi keramaian kota. Sejenak aku sandarkan tubuh ini ditepi sebuah dinding penyangga satu sisi dari ruang kamarku. Beberapa hari ini suasana kota memang cukup membuat nyaman, panasnya udara Jakarta yang biasanya tak luput dari setiap jejak dan helaan nafas para penghuninya kini berlalu dan berganti dengan kedinginan suasana yang terkadang juga dihiasi dengan indahnya butiran-butiran hujan.

Malam ini memang jadwalku untuk menghubungi ibu di kampung sana. Sengaja aku menunggu waktu hingga saat isya telah berselang. Karena aku tahu, memang biasanya ibu baru pulang selepas sholat isya berjamaah setelah sebelumnya mengajar mengaji di mesjid.

Sesaat kemudian sebuah suara lembut, penuh cinta dan kasih sayang segera menyapaku di ujung sana. Untaian-untaian nasihat darinya lebih indah dari hanya sekedar alunan-alunan nada. Kata-kata bijaknya lebih bermakna dari hanya sekedar puisi-puisi atau sajak-sajak para pujangga.

"Yaa Rabb, terimakasihku telah terlahir dari ia sang wanita mulia", gumamku.

Waktu masih berjalan, seperti biasanya setelah aku bertanya bagaimana kabar beliau disana, beliau selalu berbalik berganti tanya tentang keadaanku disini. Aku tahu, kekhawatirannya akanku adalah satu bukti rasa cinta dan sayangnya padaku.

Percakapan kami berlanjut hingga akhirnya sampai pada satu ketika aku mengabarkan pada beliau, bahwa aku baru saja membeli sebuah buku baru. Sebuah novel dengan segala kemasyhurannya. Kukatakan pada beliau tentang isinya yang begitu sarat makna dan manfaat bagiku. Sepertinya beliau senang sekali mendengarnya. Beliau selalu mengaitkan kesamaan karakterku dengan almarhum bapak yang juga memiliki satu hobi yang sama denganku, yaitu buku.

"Asal jangan lupa, kalau kita ternyata sebetulnya masih memiliki satu mahakarya yang lebih sempurna dari beribu karya yang ada. Ada satu mahakarya yang lebih bermakna dari berjuta rangkaian kata. Dan, ada satu mahakarya yang lebih sarat akan ilmu dari bermilyar luapan ilmu yang ada pula".

"Maha karya itu lebih menarik dari hanya sebuah novel fenomenal. Mahakarya itu lebih lengkap dari hanya sebuah karya sejarah. Mahakarya itu lebih runtut daripada hanya sebuah biographi orang-orang terkenal. Bahkan mahakarya itu juga lebih bijak daripada segala tata aturan dan perundangan yang ada di berbagai negara dibelahan manapun di dunia ini. Itulah mahakarya yang telah Alloh turunkan melalui Jibril pada ia sang Rasul Alloh, Muhammad SAW".

Aku tersentak, bukan kaget atas ketidaktahuanku, namun sungguh aku malu akan kelalaianku dalam mentafakuri satu mahakarya itu. Satu mahakarya yang telah Alloh kirimkan sebagai bentuk hamparan rahmat-Nya yang terhampar bagaikan untaian-untaian cinta bagi para hamba-Nya dalam menapaki kehidupan di dunia yang fana ini.

Tak jarang diri ini lebih banyak mengagumi karya-karya dari berjuta hamparan penulis-penulis muda, yang setiap hari dengan cepatnya tumbuh dan bertambah banyak bagai jamur dimusim penghujan. Menjadikannya karya-karya mereka sebagai satu acuan hidup, bahkan tak jarang pula sampai mampu mempengaruhi satu sisi hidup kita. Untuk kemudian mengidolakannya, sampai disetiap agenda bedah karya mereka, kita tak pernah ketinggalan untuk selalu ada dibarisan terdepan.

Padahal untuk mahakarya yang benar-benar mahakarya itu sendiri ternyata kita sering terlupa, lalai bahkan sampai seakan meniadakan akan keberadaannya. Na'udzubillah ...

Aku jadi teringat dalam acara kajian bedah Al Quran di beberapa waktu yang telah terlewat. Jumlah mustami yang hadir bebanding jauh dengan jumlah mustami di sebuah acara bedah buku. Bagai antara ibu jari dan telunjuk yang dihimpitkan, begitulah kiranya perbandingan mustami yang hadir saat itu. Dan yang lebih menambah aneh adalah, mereka yang hadir di acara kajian Al Quran biasanya adalah mereka yang telah matang dalam segi usia. Bukan mereka kaum muda yang sebetulnya masih memiliki semangat prima dalam menegakkan panji-panji Al Quran.

Mungkin saatnya kita berbenah diri, memilah dan berlaku adil akan apa yang semestinya kita mampu berbuat adil. Berusaha kembali menebar semangat untuk mengkaji ia sang mahakarya, memahaminya serta mengamalkannya. Hingga nantinya kita mampu menempatkan AlQuran sebagai satu-satunya pedoman hidup yang betul-betul mampu membimbing diri ini dalam menapak jauh dan semakin mendekat akan rahmat-Nya. InsyaAlloh

Wallahu'alam bish-shawab

22 komentar:

  1. touching banget... tfs dan remind-nyah..

    BalasHapus
  2. Terima kasih telah diingatkan kembali. Jadi pengin telepon mama juga...

    BalasHapus
  3. subhannallahu, terkadang kita lupa memang sesungguhnya mahakarya senantiasa ada didekat kita. :) btw bersyukurlah punya Bunda bijaksana ..

    BalasHapus
  4. indah sunnguh kata-kata ungkapan-mu. Al-Quran itu mukjizat Allah yang terbesar dan siapa yang mampu membaca nya mahupun meneliti, dia lah golongan orang beruntung di akhirat nanti. Kehilangan ibu tak mudah di ganti dgn apa jua. Ke rela berkorban untuk ibu yang tersayang

    BalasHapus
  5. Maha Besar Allah dengan segala ciptaanNYA..

    BalasHapus
  6. syukran ya mas..
    jadi inget ibu lagi..
    oia mas.. jazakallah atas dorongannya..sekarng saya diterima menulis di www.alhikmah-online.com mohon bantuan dan saranya..

    BalasHapus
  7. alhamdulillah ikut seneng mas ...
    Yuk semangat berlomba menuju kebaikan ... :)

    BalasHapus
  8. Amiiin...makasih sudah diingetin...

    BalasHapus
  9. Allahumma Anta Robbi lailaha ila Anta..
    Bagus terima kasih atas remindernya ke kita semua semoga Alloh tetap mengukuhkan hati kita untuk tetap pada generasi Qurani..

    BalasHapus
  10. Jadi pengen baca quran lebih rajin :D ... Nuhunnya Dik... ^_^

    BalasHapus
  11. sitenya keren nihh pakk..
    salam..

    BalasHapus
  12. ana teringat sanggup menghabiskan novel HARRY POTTER yg tebalnya lebih 1000lbr hanya dalam 3 hari, klo novel kang Abiek mah cuma 1 hari. tapi kenapa ya kita sanggup mengkhatamkan alquran yg hanya tebalnya 600san dalam tiga hari? ato 1 pekan? aneh kan? Ya ALLAH ampuni kami semua atas kelalaian kami. banyak kader yg "Error" sehabis membaca novel2 cinta islami,karena Qur'an tak sempat dibaca. Tausiyah ibu antum akh begitu kuat hentakannya, semoga ALLAH menjaga kesehatan beliau. Antum sungguh beruntung. banyaklah belajar dg beliau akh.

    BalasHapus
  13. ana teringat sanggup menghabiskan novel HARRY POTTER yg tebalnya lebih 1000lbr hanya dalam 3 hari, klo novel kang Abiek mah cuma 1 hari. tapi kenapa ya kita tak sanggup mengkhatamkan alquran yg hanya tebalnya 600san dalam tiga hari? ato 1 pekan? aneh kan? Ya ALLAH ampuni kami semua atas kelalaian kami. banyak kader yg "Error" sehabis membaca novel2 cinta islami,karena Qur'an tak sempat dibaca. Tausiyah ibu antum akh begitu kuat hentakannya, semoga ALLAH menjaga kesehatan beliau. Antum sungguh beruntung. banyaklah belajar dg beliau akh.

    BalasHapus