Rabu, 25 Maret 2009

Jogja dalam Jejak






Lepas maghrib, di akhir pekan ketiga di bulan maret dengan setelan kaos biru dan celana hitam, sebuah eiger hitam menempel di punggung, serta sebuah kacamata berbingkai hitam lengkap dengan sebuah topi yang kini menempel di kepala, saya mulai menapak kembali sebuah cerita dalam satu episode usia ini.

Jumat, 20 Maret 2008

18.23 :
Nunggu metromini 15 menuju ke stasiun Pasar Senen gak dateng-dateng, akhirnya naik ojek-lah juga kesana.

19.14 :
Sampe di stasiun ternyata kecepetan, akhirnya nunggu dulu di musholla, sekalian sholat isya. Lumayan lama waktu tunggu menuju keberangkatan, sekitar satu jam lebih.

19.37 :
Daripada nunggu di luar, akhirnya mendingan saya coba masuk ke ruang tunggu penumpang. Masih ada beberapa bangku kosong buat para penumpang yang akan menuju ke luar kota saat itu. Daripada bengong liatin tingkah polah para calon penumpang, mendingan telpon mumpung masih ada pulsa esia. Thanks esia, hehehe ...

20.38 :
Say good bye buat Jakarta. Kini episode petualangan dimulai. Objek yang dituju adalah Jogjakarta, tempat yang konon seharusnya menjadi salah satu saksi sejarah hidup saya 22 tahun yang lalu.

22.58 :
"Braaakkkkk!!!"
Sebuah batu berukuran lebih dari segede telor membuat lubang menganga di kaca jendela tepat di depan kursi penumpang yang berada didepan saya. Serpihan kaca berhamburan. Dua orang penumpang yang terkena serpihan kaca itu luka-luka. Menyesal saya, di kantong ajaib yang biasa saya bawa gak ada persediaan betadine atau obat luka lainnya. Yang ada cuma segolong lakban yang alhamdulillah bisa dipake buat perekat koran untuk ditempel dikaca yang bolong tadi.

23.45 :
Sial. Kereta Argo Lawu yang berangkat lebih awal dan notabene ada di depan kereta yang saya tumpangi ternyata mogok. Akhirnya selama satu jam lebih harus menunngu di stasiun Cirebon ...


Sabtu, 21 Maret 2008

01.17 :
Senja Utama Solo mulai merayap kembali. Saya mencoba melepaskan lelap dengan merentangkan kedua tangan, berdiri dan menyaksikan puluhan orang yang dengan sengaja memilih berbaring di lantai-lantai kereta. Tidur dan nyenyak. "Aneh ..", pikir saya saat itu.

Dan akhirnya, tergoda juga ...
Saya terlelap ...
Zzzzzzzzzzzzzz..... zzzzzzzzzz ....
(Yang ini bukan (maaf) ngorok tapi bunyi kereta ... )

04.40 :
Alhamdulillah sudah shubuh

05.43 :
Matahari pagi mulai menampakan sinaranya, menyambut kedatangan saya hadir di tengah pulau jawa ini. Burung-burung bernyanyi riang, laksana mengeluk-elukkan kedatangan seorang maharaja (halah ...)

06.23 :
Senja utama yang harusnya sampe di Jogja pukul 05.30 akhirnya telat. Pikir saya paling telat satu jam. Tapi ternyata eh ternyata, perlahan kereta ini lajunya mengendur ...

Waduh, loko yang dipake buat kereta inipun ternyata ikutan latah mogok juga ...

BRrrrrrrrrr............
Arrrrgggggghhhh ...........

08.12 :
Masih sempet sms-sms-an sama seseorang yang dikasih nomornya sama mbak Ima, yaitu mas Ayi yang katanya bakalan ngejemput di stasiun Tugu.

09.16 :
Alhamdulillah, akhirnya nyampe juga kaki saya di tanah Jogja.

09.45 :
"Kamu yang mana? aku pake shogun warna hijau"

Oalah, yang itu to orangnya ...
Lokasi pertama yang dikunjungi, soto Klebengan. Thanks mas Ayi. Wuennak tenan ...

Setelah sampe di kost-annya beliau, istirahat bentar trus mandi, wuihhh air jogaja mengingatkanku sama di bandung. Segerrrrr ....

12.33 :
"Lokasi kedua adalah ke tempat acara inti berlangsung, Lauching Buku "Long Distance Love"-nya mbak Imazahra. Lokasinya di Earth Cafe.

O ya lupa blom ngasih keterangan, sebenernya inti acara saya ke jogja ini adalah untuk melakukan liputan atas acara launching buku ini.

Meski hujan lumayan gede, tapi yang bikin salut, ternyata yang datang cukup banyak. Gak kebayang dah kalo gak hujan, kayaknya yang datang bisa nyaingin peserta konvoi kampanye yang waktu itu berkampanye di Jogja.
(Sorry bung, saya masih sakit hati sama suara motornya yang bikin bahan liputan saya di handycam keganggu karena bising motor anda!)

18.30 :
Alhamdulillah akhirnya kelar juga. Salut buat para penulis yang hadir saat itu. Selain beliau-beliau hadir sebagai bintang tamu (hehehe), tapi juga sekaligus merangkap jadi panitia angkut-angkut, dekorasi, etc.

Hari itu saya tambah kenalan para multipliers Jogja. Salam kenal buat Teguh, mas Alan, mbak Shanti, mbak Sovi, dan mbak Wiwit.

19.27 :
Dengan keluarganya Mbak Lina dan Mas Adim serta ketiga bocah ciliknya, saya dan mbak Ima dibawa keliling Jogja. Sebenernya tadinya mau cari makan doang, tapi berhubung beberapa tempat makan pilihannya gak buka, jadilah kita keliling-keliling.

Alhamdulillah, yang ini diluar rencana ... hehehe

21.54 :
Sampai juga di hotel.
Ah, satu hari di Jogja gak kerasa. Jalannya yang bersih, pohon2 masih hijau dipinggirannya, orang-orangnya yang ramah, udaranya yang sejuk.

Gawat, kayaknya saya mulai jatuh cinta sama Jogja!
Cerita berlanjut di dalam mimpi ...

Ahad, 22 Maret 2009

04.57 :
Waduh, kesiangan, blom sholat shubuh ...
mana gak tahu lagi arah kiblat kesebelah mana. Kalo nanya ke orang takut diketawain karena sholat Shubuh-nya jam lima pagi. Akhirnya ijtihad aja, tapi sayang ternyata ijtihad saya salah uy .. hiks

06.02 :
Jalan-jalan ke alun-alun keraton, banyak juga ternyata yang pada nongkrong disana. Jadilah saya salah satunya saat itu ...
Pagi jogja makin sejuk uy ...
Alhamdulillah masih ada pulsa esia, sambil berbagi kesejukan jogja dengan temen yang di Jakarta, trus sambil sesekali nokia saya ngambil beberapa jepretan suasana disana.

07.13 :
kembali ke hotel, karena katanya udah disiapin sarapan disana. Wah dua kali lipat dong sarapannya pagi ini, setelah tadi banyak jajanan di alun-alun.

08.15 :
Mandi, persiapan menuju lokasi liputan selanjutnya di acara launching dan bedah bukunya mbak Nita "Dari Balik Dinding (Bernama) Luka".

Wuih, yang ini juga keren, selain tempatnya antik, ternyata orang-orang yang hadirpun laen lagi sama yang kemaren. ini buktinya kalo peminat sastra di Jogja emang banyak banget ya ...

Liputan berlangsung ...

13.12 :
Pembubaran panitia judulnya, sekaligus juga sambil makan-makan di Pondok Cabe.

Tiba-tiba hujan guede again, kasian beberapa temen yang pake motor, musti hujan2an. Tapi alhamdulillah akhirnya bisa bareng juga makan disana.

Hari ini nambah lagi kenalan, salam kenal buat mas Wisnu (suaminya mbak wiwit), Desi, Selly, mbak Nita, trus siapa lagi ya ... O ya para bocah cilik yang juga ikut asyik maen air disana, etc.

15.11 :
Selesai, kita menuju ke rumahnya mbak wiwit (tuh kan saya lupa lagi nama daerahnya uy).
Masih sempet2nya mbak Ima, mbak Nita pada nongkrong didepan digital camera, hehehe ...

17.01 :
Sampe di hotel, acara selanjutnya apa lagi ya ...
Saya inget rekomendasi dari temen2 untuk keliling Jogja pake Trans Jogja, busway-nya Jogjakarta.

Harganya lebih murah 500 rupiah dari buusway di Jakarta. Karena pas ditanya ternyata objek2 wisata yang bisa dikunjungi dan kemungkinan masih buka kalo malem udah sedikit, akhirnya saya putuskan buat keliling2 aja gak turun2 dari dalam Trans Jogja.

20.07 :
Start dari Halte KH Ahmad Dahlan dan finish lagi disana ternyata bisa. Ini yang lain dengan di Jakarta, karena rute busway di jogja ini ternyata katanya keliling, jadi memungkinkan seseorang untuk mulai perjalanan dan berakhir ditempat yang sama.

21.57 :
Tadinya mau tidur, tapi ternyata kamar diketuk. Diajakin nonton di XXI baru di Jogja.

"Emang masih ada filmnya?"

"Kan kita nonton midnight!"

Sambil mikir, "... emang malam senin ada midnight ya?"

Yo wislah, ngikut aja.
Hehehe, ternyata emang gak ada dimanapun juga, midnight itu kan cuma malam minggu doang.

Akhirnya kita puter balik ke arah SMA 3, lesehan makan nasi goreng disana. Waduh asyik bener nih suasananya ...
Meskipun pinggir jalan tapi polusinya gak sebanyak di Jakarta boss ...!

23.47 :
Pulang lagi ke hotel.
lanjut tidur lagi ...

Senin, 23 Maret 2009

05.35 :
Setelah siap-siap karena katanya mau pada ke Pantai. Saya nongkrong di depan kamar ...

Selly udah datang dengan motornya, lanjut kemudian Desi. Rencananya saya berangkat dengan Mas Ayi.

Rombongan pertama, mbak Ima, Desi, Selly berangkat duluan. Dan saya dengan mas Ayi nyusul belakangan.

07.38 :
Apes, ban motornya kempes, setelah didorong kesana kemari akhirnya karena si bapak gak mau nambal tapi maunya ganti, akhirnya kita ganti lah itu ban dalam shogun.

Trus lanjut menuju pantai depok di sebelah Parang Tritis. Saya juga gak ngerti kenapa ini namanya pantai Depok, apa ada hubungannya denga Depok yang ada di sebelah Jakarta atau kagak, saya gak tahu. Mungkin ini cuma kesamaan nama aja kali ya ...

Sepanjang jalan parang tritis udaranya keren banget, suejjukkk ....

07.52 :
Akhirnya nyampe juga disana.
Ombaknya gede, gak banyak orang disana. Asyik, Sepi ...

Subhanalloh ...
Pantai selalu membuat saya betah untuk berada disana. Menyaksikan gulungan-gulungan ombak, dan menyaksikan buih-buih yang menyapu pasir pantai. Kereeennn ...

09.12 :
Makan sambil ngobrol ngaler ngidul

10.54 :
Pulang, persiapan check out di hotel

12.17 :
Lanjut petualangan ke Bringharjo. Ini dia pasar tradisional yang katanya bisa bersih kayak di pasar modern. Ternyata emang bener sih, keren, salut buat pemda disini.

Gak kerasa, setelah keliling di Bringharjo terus sambil jalan di Malioboro, ternyata udah jam 3 sore.

Akhirnya segera cabut buat ambil barang yang tertinggal di hotel. Dari sana kemudian menuju daerah Akademi Angkatan Udara di sekitar Adi Sucipto, bandara Jogja.

Ceritanya mau packing barang di rumahnya mbak Shanti, tapi karena jam udah mepet akhirnya cuma bisa mampir bentar. Lanjut ke bandara.

16.11 :
Check in, ternyata Air Asia delay, jam lima katanya. dari jadwal semula jam 16.30.

Wah makasih banget buat temen2 Jogja yang rela anter2 saya selama di Jogja. Mas Ayi, Desi, Selly, mbak Nita, mbak Sovi. Trus terutama makasih banyak buat sponsor utama, sang penulis buku LDL (Long Distance Love), mbak Imazahra yang sudah bawa saya kembali menemukan Jogja, hehehe.

Kepengennya sih sambil nyanyi, pas perlahan pesawat take off dari Adi Sucipto ..

Wahai Jogja ...

"Aku hanya pergi tuk sementara
Bukan tuk meninggalkanmu selamanya
Ku pasti kan kembali pada dirimu
Tapi kau jangan nakal
Aku pasti kembali ..."

(halah, garing ah ...!)
Makasih semua

Berikut ada beberapa jepretan dari nokia saya yang berhasil diselamatkan, sebelum kini hape itu lagi di-opname di Nokia Service Center. Mohon do'a untuk kesembuhan beliau. Jika memang masih rezeki saya, mudah2an bisa cepet sembuh kembali, jika tidak, mudah2an Alloh pergantikan dengan yang lebih baik, Blackberry misale ..., hehehe ...

Related History :
~ Blognya Selly
~ Blognya Desi

60 komentar:

  1. kakinya sengaja difoto juga ya?

    BalasHapus
  2. nanti juga pengen ke sini aaaah

    BalasHapus
  3. Dikdik, Desi-nya pake i -__-

    *akhirnya liat poto2nya Dikdik :D

    BalasHapus
  4. o ya? sorry salah ... (double "S" gak?)
    tapi gpp lah biar keren :D

    BalasHapus
  5. Ganti, Dik. atau mau poto terbang anggunmu kusebarin? *halah

    BalasHapus
  6. saya juga rekomendasikan untuk dikunjungi ... :)

    BalasHapus
  7. Oleh-olehna atuh... :D hehehehehe

    BalasHapus
  8. tapi teh restu cegat di cicalengka :D

    BalasHapus
  9. hehe, iya kang
    katanya kalo kita kesananya barengan lebih seru ..
    (kayak iklan "TWIN" lebih seru :D)

    BalasHapus
  10. cieee... ehm ehm... jatuh cinta ma jogja, ya? hehehe...

    BalasHapus
  11. namaku jg salah, tuh. SOVI.. not sofi. ayo, dibetulin. :D

    BalasHapus
  12. waduh ...
    sayangnya gak ada editor sebelum postingan ini layak terbit, jadinya banyak salahnya :((

    BalasHapus
  13. ada yang pengen...

    *nungguin tanto ke Jogja

    BalasHapus
  14. gileee...detil banget tiap rutinitas dan waktunya. jangan2 waktu di sana nyatetin waktu mulu, hehehe

    anyway, turut senang kedua acara di sana sukses. mudah2an bawa berkah, manfaat, dan kenangan indah.

    salam dari editor, hehehe (lagi)

    BalasHapus
  15. nah ini dia,
    sayangnya, editornya baru muncull belakangan :D
    alhamdulillah, kenapa atuh gak ikut yan?

    BalasHapus
  16. aku udah kebanyakan izin ngga masuk kerja. kan awal bulan lalu aku balik ke palembang.

    editor muncul belakangan itu disayangkan yah? hehehe. tapi kan pas lagi acara aku juga udah nitip salam ke semua lewat hp mb ima...

    BalasHapus
  17. kapan-kapan ngeliputnya ikut pak Dudi :)

    BalasHapus
  18. wuiih, dikdik ke ygy
    ada sk semarang yang salah sambung nelpon ke esiaku...

    "mas dikdik, ya?"
    "bukan" jawabku...
    langusng ketebak kalau anak eska, jarang euy punya temen namanya dikdik... :D
    "anak eska ya?"
    "iya"
    ternyata ARIS eldura

    hehehehe... malah kata dia dikdik ada di Purwokerto, hayah, nyerempet purwakarta :D
    dan dia dapat kabarnya dari mas Andri Yogya...

    BalasHapus
  19. o ya, mas Andri kayaknya yang ngasih tahu,
    tadinya pengen ketemu tapi ternyata mas Andri lagi di Purwakarta

    BalasHapus
  20. aku salut sama kang dikdik... kang dikdik mencatat waktu begitu tepatnya di tiap peristiwa bahkan hingga ke menit-menitnya... ^_^
    alhamdulillah.. selamat yaa.. ^_^

    BalasHapus
  21. Aku link ya Dek :-)

    Makasiy ya, sudah bantu dan temenin aku :-D
    Ditunggu multi medianya yg cantik :-p

    BalasHapus
  22. POSTINGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGG :-D

    BalasHapus
  23. AHahahahahaha, semua protessssssssssssss :-D

    BalasHapus
  24. hehehe,
    kayaknya sih ada yang salah2 dikit mbak :D

    BalasHapus
  25. Ya ampyunnnnnnnnn, iklan2 segede gaban gitu bikin stasiun cantik ini jadi jelek, uhuhuhuhu :-(

    BalasHapus
  26. monggo mbak,
    sama-sama,
    o ya kapan saya bisa kembaliin handycam-nya?

    BalasHapus
  27. Hihihihi, aku malah lupa moto kamarku :-)

    BalasHapus
  28. JANGAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANNNN!!! :D

    BalasHapus
  29. Huuuuuuu, gak ada foto akunya, gak ada foto buku LDLnya :p

    Pokoknya multimedianya kudu keren ya :-p
    *Eh, kapan kita jalan hunting lappienya? Kamis ini yuk, tanggal merah lo* :-D

    BalasHapus
  30. Sumpah, koleksi fotomu keren2, kamu kudu belajar megang DSLR, Dik, soale komposisi dan angle-mu udah asik banget niy :-p

    BalasHapus
  31. subhanallah,,,,indah nya,,,

    BalasHapus
  32. oalah, banyak salah pahamnya...
    kirain dikdik yang di purwakarta... trus ke yogya, haduuh

    aku juga udah kasi no hp dikdik ke mas Aris-nya...

    BalasHapus
  33. lah, nanti kalo saya publikasiin disini marah :D

    BalasHapus
  34. wah asyik nih mau ada yang ngajarin pake kamrea betulan :D

    BalasHapus
  35. iya,,terakhir ke yogya kelas 6 SD. :D

    BalasHapus
  36. Berita Duka Cita,
    Yaa Rab ...
    Ternyata emang bener gak ada yang kekal ...
    Barusan dapet kabar dari Nokia Center ...
    Good bye my friend, teman dikala susah, dikala sendiri, dikala sedih ataupun senang.
    Kini telah berlalu ...

    BalasHapus
  37. jogja mah kota kedua sayah setelah bandung
    ngangenin terus

    BalasHapus
  38. Duuuuuuuuuh :-(

    Maafkan aku juga ya Dik, lupa ngingetin, uhuhuhuhu :-(

    BalasHapus
  39. jadi kenangan...
    tapi masih bisa telpunkah?

    BalasHapus
  40. jadi inget sama my hometown... kapan ya, bisa pulang ke yogya??? makasih posting fotonya...

    BalasHapus
  41. yaaa ampuuuuuuuuuunnnn.....hahahaha
    comment tiap momennya seirit senyummu ya =p
    eh...turut berduka hapemu
    tapi tetep bisa telp yg 1 jam itu kan ^^

    BalasHapus
  42. inna lillaahi wa innaa ilaihi rooji'uun..
    awalnya nokia sakit apa, dik? cerita, dong..
    kudoakan semoga mendapat ganti bidadari, eh.. blackberry.. :)

    BalasHapus
  43. wow....sudut pengambilan potonya keren deh

    Yang difoto di Jogja yg pohon pohonnya doang ...heheh....kesannya jogja itu adem ayem,padahal seh.....emang iya, hihihi

    BalasHapus
  44. kenapa jogja jadi asik begini di deskripsikan oleh kang dik2 ya...
    aku ra di ajak kie....he he he

    BalasHapus
  45. seneng liat foto2 yg framing gini, tp kurnag geser atau bulatannya kurang gede ya :)

    BalasHapus